Amerika Serikat dan Inggris siap untuk menghukum elit Rusia

Jakarta, 01 Februari 2022

Oleh : Agnes Puspa Indah

Inggris mendesak Putin untuk “mundur dari jurang” setelah penumpukan pasukan Rusia di dekat Ukraina memicu kekhawatiran perang. Washington dan London memperingatkan setiap serangan akan memicu sanksi terhadap perusahaan dan orang-orang yang dekat dengan Kremlin dengan pembekuan aset dan larangan bepergian jika Rusia memasuki Ukraina.

Menteri Luar Negeri Inggris, Liz Truss, mengatakan undang-undang yang direncanakan akan memberi London kekuatan baru untuk menargetkan perusahaan yang terkait dengan negara Rusia.

Sejak jatuhnya Uni Soviet pada tahun 1991, London telah menjadi surga pilihan bagi aliran uang dari Rusia dan bekas republik Soviet lainnya. Pendukung transparansi telah lama meminta Inggris untuk lebih tegas tentang aliran keuangan ilegal.

Ketegangan antara Rusia dan Amerika Serikat diperlihatkan di Dewan Keamanan PBB pada hari Senin di mana pertemuan yang diminta AS tentang penambahan pasukan Moskow.  Akan tetapi, Duta Besar Rusia untuk PBB mengatakan “tidak ada bukti” Moskow merencanakan aksi militer. Rusia juga secara konsisten masih menolak tuduhan tersebut dan tidak pernah mengkonfirmasi pernyataan Barat bahwa mereka telah mengumpulkan 100.000 tentara di dekat tetangganya.

Vassily Nebenzia mengatakan pembicaraan perang AS adalah “provokatif,” bahwa Rusia sering mengerahkan pasukan di wilayahnya sendiri, dan bahwa krisis Ukraina adalah masalah domestik. China juga mndukung pernyataan ini dengan  mendesak semua pihak untuk tidak memperburuk situasi dan mengatakan tidak memandang pasukan Rusia di dekat perbatasan sebagai ancaman.

Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, dijadwalkan berbicara dengan Putin melalui telepon pada Senin malam atau Selasa pagi dan melakukan perjalanan ke Ukraina pada Selasa di mana dia mengatakan dia akan mendesak Moskow untuk “mundur dari jurang.”

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov diperkirakan akan berbicara melalui telepon dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pada hari Selasa, kata seorang juru bicara Departemen Luar Negeri.

Amerika Serikat mengatakan sekitar 6.600 orang Amerika tinggal di Ukraina, menurut perkiraan pemerintah Oktober dan telah secara teratur menyarankan mereka untuk pergi.

Sanksi akan memutuskan mereka dari sistem keuangan internasional dan memastikan bahwa mereka dan anggota keluarga mereka tidak lagi dapat menikmati keuntungan memarkir uang mereka di Barat dan kuliah di universitas elit Barat.

Inggris telah memberlakukan sanksi terhadap sekitar 180 orang dan 48 entitas sejak Rusia mencaplok Krimea, termasuk enam orang yang dikatakan dekat dengan Putin. Sanksi tersebut memungkinkan Inggris untuk melarang orang masuk dan membekukan aset mereka.

Uni Eropa, yang banyak di antaranya anggota NATO, juga mengancam “konsekuensi politik yang kuat dan biaya ekonomi yang besar” bagi Rusia atas setiap serangan baru ke Ukraina. Beberapa negara NATO, termasuk Amerika Serikat dan Inggris, telah mengirim senjata ke Ukraina, meskipun mereka telah mengesampingkan pengiriman pasukan ke sana untuk berperang.

Akan tetapi, ketergantungan Eropa pada pasokan energi Rusia melemahkan tangan Barat. Seorang pejabat tinggi Uni Eropa mengatakan masa depan pipa gas dari Rusia sedang terhenti. Amerika Serikat telah meminta produsen gas utama Qatar dan eksportir besar lainnya untuk mempelajari apakah mereka dapat memasok lebih banyak ke Eropa

Meskipun demikian, menurut para analis pertahanan, Rusia bersedia mengambil risiko “kerugian finansial yang nyata” dan perang habis-habisan untuk mencapai tujuan politiknya di Ukraina.

Mathieu Boulegue, seorang peneliti di program Rusia dan Eurasia Chatham House, mengatakan kepada wartawan selama konferensi pers bahwa dia curiga bahwa Rusia bersedia melakukan tindakan ekstrem untuk mencapai tujuan politiknya. Rusia telah meningkatkan taruhannya begitu tinggi, sehingga pada tahap ini tampaknya tidak mungkin ia akan mundur begitu saja kecuali mendapat sesuatu sebagai balasannya

 

Efek terhadap pasar : XAUUSD

 

Emas yang bisa menjadi aset lindung nilai ketika ada ketegangan geopolitik antar negara-negara maju bergerak ‘sideway” cenderung BULLISH. Sampai ada keputusan yang jelas mengenai Rusia-Ukraina.

 

 

Trading Plan :

Enter posisi BUY

R1 : 1790

R2 : 1778

R3 : 1773


Take Profit

S1 : 1798

S2 : 1811

S3 : 1825

Sumber :

https://www.reuters.com/world/europe/us-uk-ready-punish-putin-associates-if-russia-invades-ukraine-2022-01-31/

About Reza Aswin

Check Also

Angka CPI Amerika Serikat Menurun, Namun Masih Melebihi Ekspektasi

Rio Wibawa Jakarta, 12 Mei 2022, 11:59 WIB   Tingkat inflasi Amerika Serikat yang dirilis …

Leave a Reply

Your email address will not be published.

WhatsApp Hubungi Kami