Central Bank

Juergen Stark (ECB) : Melihat krisis Akan Berakhir dalam 1 Hingga 2 Tahun

Pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa Juergen Stark melihat krisis zona euro berakhir di tahun depan atau lebih seiring politisi sudah mulai menyadari perlunya tindakan yang menyakitkan untuk berkorban.

“Saya berasumsi bahwa paling lambat dalam 1-2 tahun krisis akan berada di bawah kendali, jika tidak diatasi. Mengatasi dalam arti bahwa tindakan politik yang akut tidak lagi diperlukan,” ujarnya dalam konferensi di kota Lucerne Swiss pusat.

“Saya tidak tahu apakah ini kebijakan paket penyelamatan yang lebih dan pernah lebih besar adalah solusinya. Karena pada akhirnya mereka membebani negara-negara yang sekarang masih kurang solid,” ujarnya.

Thomas Jordan: SNB ‘Secara Permanen Memantau’ Situasi, Siap Bertindak Jika Dibutuhkan

Wakil Presiden bank sentral Swiss Thomas Jordan mengatakan pembuat kebijakan “secara permanen memantau” perkembangan franc dan siap untuk bertindak jika diperlukan.

“Kami sangat terpengaruh oleh krisis,” ujar Jordan pada konferensi hari ini di Lucerne, Swiss. “Mandat kami sangat jelas, kita perlu untuk memberikan stabilitas harga dan membuat kontribusi terhadap stabilisasi perekonomian. Kami sedang memantau situasi tersebut secara permanen. Kami menganalisa dan jika ada alasan untuk bertindak, kita jelas siap untuk mengambil tindakan lebih lanjut. “

Swiss National Bank dikenakan plafon dari 1,20 franc terhadap euro pada 6 September dan kembali membeli mata uang asing untuk membantu ekspor. Presiden Philipp Hildebrand mengatakan kepada Koran NZZ am Sonntag dalam sebuah wawancara pada 6 November bahwa perekonomian bisa menghadapi ancaman deflasi atau kontraksi ekonomi jika franc tidak terdepresiasi lebih lanjut terhadap mata uang tunggal.

Franc, dianggap sebagai asset aman pada saat terjadi gejolak, tetap di atas 1,20 versus euro sejak SNB dikenakan palfon utang. Ini mencapai semua waktu tinggi dari 1,0075 pada 9 Agustus seiring pemimpin Eropa berjuang untuk membendung krisis utang daerah dan diperdagangkan di 1,2404 pada pukul 7:37 pm di Zurich.(JWN)

Nobuyuki Nakahara (BOJ) 

Bank of Japan (BOJ) harus meningkatkan pelonggaran moneter hingga 10 kali lipat untuk melemahkan yen dan melestarikan pemulihan ekspor, ujar seorang mantan anggota dewan mantan BOJ.

“Ekonomi Jepang akan runtuh kecuali yen melemah sampai 100 per dolar,” kata Nobuyuki Nakahara, yang pernah menjabat sebagai anggota dewan kebijakan antara tahun 1998 dan 2002 di bawah Gubernur BOJ Masaru Hayami.

Yen melonjak ke rekor tertinggi pascaperang 75,35 per dolar pada 31 Oktober, memicu pemerintah untuk melakukan intervensi. Gubernur BOJ saat ini, Masaaki Shirakawa dan dewan kebijakannya mendukung rencana kredit dan pembelian aset sebesar 5 triliun yen ($ 64 miliyar).

Bank sentral harus meningkatkan pembelian investment trust real estate dan exchange-traded funds, yang berinvestasi di saham, setidaknya hingga 10 kali lipat untuk meningkatkan likuiditas di pasar, kata Nakahara.

Narayana Kocherlakota: Fed Harus Membuat Rencana kontingensi Publik


Presiden Bank Federal Reserve Minneapolis Narayana Kocherlakota mengatakan bank sentral AS harus mengembangkan dan membuat rencana kontingensi publik yang akan menjelaskan bagaimana hal tersebut akan bereaksi terhadap perkembangan ekonomi.

Seperti rencana kontingensi oleh Komite Pasar kebijakan pengaturan Terbuka Federal akan “memberikan panduan yang jelas tentang bagaimana hal itu akan merespon berbagai skenario yang relevan,” ujar Kocherlakota hari ini dalam sebuah pidato di Sioux Falls, South Dakota.

Kocherlakota mengatakan rencana kontinjensi akan mengurangi ketidakpastian tentang tindakan The Fed di antara konsumen dan perusahaan, yang katanya telah mengurangi insentif untuk pengeluaran dan memperkerjakan. Hal ini juga akan meningkatkan kredibilitas bank sentral dan transparansi, katanya.

Komentarnya memperpanjang diskusi antara anggota FOMC tentang bagaimana untuk lebih menjelaskan perkiraan dan kebijakan mereka kepada publik. Pada konferensi pers pekan lalu, Ketua Fed Ben S. Bernanke mengatakan pilihan termasuk klarifikasi tujuan jangka panjang inflasi bank sentral, penerbitan jalur kemungkinan suku bunga, dan mengikat janji Fed untuk mempertahankan suku bunga rendah untuk tingkat yang spesifik dari  tenaga kerja dan inflasi – sebuah strategi yang didukung oleh Presiden Fed Chicago Charles Evans.

The Fed tidak mencapai keputusan untuk mengadopsi suatu strategi komunikasi baru di pertemuan perusahaan  tanggal 1-2 November dan tidak memutuskan program tambahan apapun untuk memerangi tingkat pengangguran yang mendekati 9% atau lebih tinggi selama 31 bulan terakhir.(JWN)

Fed’s Plosser: Kebijakan Moneter Mungkin Bukanlah Jawaban

Kebijakan moneter tidak menjadi jawaban untuk ‘penyakit’ ekonomi AS dan pembelian aset lebih lanjut oleh Federal Reserve hanya salah satu cara untuk mencegah inflasi dari kejatuhan yang terlalu banyak, seorang pejabat terkemuka Fed mengatakan pada hari Selasa.

The Fed telah “mengambil beberapa tindakan kebijakan yang paling luar biasa yang pernah diambil dan pengangguran masih 9%,” ujar Presiden Bank Federal Reserve Philadelphia Charles Plosser dalam menanggapi pertanyaan dari penonton pada pertemuan Pusat Interdependensi global di Philadelphia.(JWN)

Christine Lagarde

Direktur International Monetary Fund (IMF) Christine Lagarde memperingatkan risiko dari “dekade yang hilang” bagi ekonomi global kecuali negara-negara bertindak bersama-sama untuk melawan ancaman terhadap pertumbuhan ekonomi.

“Dalam dunia kita yang semakin saling berhubungan, tidak ada negara atau wilayah bisa jalan sendiri,” kata Lagarde dalam sebuah pidato di sebuah forum di Beijing hari ini.

Negara maju memiliki tanggung jawab khusus untuk mengembalikan kepercayaan dan mengangkat pertumbuhan, sementara Cina harus meningkatkan konsumsi dan membiarkan mata uangnya meningkat, tambahnya.

Para pemimpin Eropa berpaling ke China untuk mendapatkan sumber dana.

About Reza File

To contact the editor responsible for this story : Reza Aswin at PT. ABC Future Indonesia email : rz_aswin@yahoo.com

Check Also

Party is Over

Reza Aswin, 8 Mei 2017 Party is Over   Bagi para analis Fundamental, ini merupakan …

WhatsApp Hubungi Kami