Saturday , 10 December 2022

Dolar AUSTRALIA Naik Setelah Rilis Data Inflasi US

Surabaya, 13 Januari 2022, 11.20 WIB by Lenny Ekawati

Dolar Australia dan Selandia Baru berusaha untuk mendorong lebih tinggi pada hari Kamis setelah inflasi AS terbukti tidak lebih panas dari yang diharapkan, memicu gelombang likuidasi dalam posisi beli dolar AS yang membanjiri level grafik utama. Aussie menarik napas di $0,7284 , setelah melesat 1% lebih tinggi semalam ke puncak dua bulan di $0,7293. AUD diuntungkan dari penurunan tiba-tiba dalam dolar AS karena data menunjukkan inflasi tahunan pada level tertinggi 40 tahun pada bulan Desember tetapi tidak setinggi yang ditakuti banyak orang. Dolar Aussie mendapat dorongan tambahan dari kenaikan harga komoditas karena mata uang AS yang lebih lemah dikombinasikan dengan gangguan pasokan untuk mendorong tembaga dan nikel ke puncak dekade, sementara minyak dan bijih besi memperpanjang kenaikan baru-baru ini. Itu adalah keuntungan bagi Australia sebagai pengekspor sumber daya utama, meningkatkan pendapatan perusahaan dan penerimaan pajak.

Bank of Japan pada Rabu menawarkan pandangan paling optimistis tentang ekonomi regional negara itu dalam lebih dari delapan tahun, sebagai tanda keyakinannya bahwa kebangkitan baru-baru ini dalam infeksi virus corona tidak akan menggagalkan pemulihan rapuh negara itu. Sebagai tanda kenaikan biaya energi dan bahan baku muncul sebagai risiko baru bagi pemulihan Jepang, bagaimanapun, jajak pendapat Reuters Tankan menunjukkan pada hari Rabu produsen berubah kurang positif tentang kondisi bisnis mereka pada bulan Januari. Survei tersebut menyoroti dilema yang dihadapi Jepang sebagai negara yang sangat bergantung pada impor bahan bakar dan makanan, membuat ekonominya rentan terhadap jenis inflasi dorongan biaya yang sekarang sedang berlangsung.

Efek Terhadap Pasar : Trend BULLISH untuk AUD /JPY – Pasangan Pair : AUD / JPY

Baca Juga :   Kenaikan Harga Minyak Didorong Permintaan Pasar Yang Semakin Cerah

Timeframe : D1

 

Target Open Posisi                                          Target Close Posisi

BUY Limit                                                        Take Profit
S1 : 83.14                                                        TP1 : 83.78

S2 : 82.76                                                        TP2 : 84.06

S3 : 82.49                                                        TP3 : 84.43

Sumber :

https://www.reuters.com/markets/commodities/australia-nz-dollars-look-break-higher-us-retreats-2022-01-13/

https://www.reuters.com/world/asia-pacific/bojs-kuroda-says-inflation-likely-gradually-accelerate-2022-01-12/

 

 

 

About Reza Aswin

Check Also

USD Lanjut Menguat Setelah Pernyataan 2 Pejabat The FED Ini

Rio Wibawa Instagram: @rw_fxfunda Jakarta, 29 November 2022, 10:04 WIB Indeks USD yang telah terbantu …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WhatsApp Hubungi Kami