Dukungan Internal Di The Fed Mendorong Penguatan USD

Bandung, 17-08-2021, 09.00WIB oleh Santosa T

Pergeseran pandangan kebijakan di tengah data ekonomi yang tidak terduga telah membuka pintu bagi Federal Reserve untuk mengumumkan pada bulan September keputusan untuk mengurangi pembelian asetnya dan memulai pengurangan pembelian sekitar sebulan setelahnya. Wawancara dengan pejabat dengan komentar publik mereka menunjukkan dukungan yang berkembang untuk garis waktu lancip (Taper) yang lebih cepat daripada yang diperkirakan pasar sebulan yang lalu. Pandangan yang berubah itu mengikuti data pekerjaan yang kuat dalam dua bulan terakhir bersama dengan pembacaan inflasi yang lebih tinggi. Gubernur Fed Christopher Waller dan Presiden bank Fed Eric Rosengren, Robert Kaplan dan Jim Bullard secara terbuka menyerukan pengurangan pada September. Raphael Bostic dari Atlanta yang mendukung dimulainya taper antara Oktober dan Desember, menunjukkan bahwa dia juga dapat mendukung pengumuman September. Data inflasi yang lebih kuat dari perkiraan minggu lalu dan perkiraan bahwa itu bisa tetap tinggi hingga tahun depan, telah menunjukkan dukungan untuk pengumuman taper sebelumnya. Pasar juga telah mengubah ekspektasi, memberi kelonggaran bagi The Fed untuk bertindak lebih cepat. Beberapa pejabat Fed sekarang memperkirakan inflasi yang lebih tinggi dapat bertahan hingga tahun depan. Ekspektasi untuk kenaikan suku bunga yang dimulai pada akhir 2022 atau awal 2023 tetap hampir tidak berubah di tengah semua pembicaraan Taper. Itu menunjukkan kepada pejabat Fed bahwa mereka telah mencapai tujuan mereka. The Fed telah mengatakan akan melakukan taper sebelum menaikkan suku bunga. Keputusan taper berpotensi mendorong ekspektasi kenaikan suku bunga dan memperketat kondisi keuangan lebih cepat daripada yang diinginkan Fed.

Beralih ke Britania Raya, sebuah jajak pendapat Reuters mendapati hasil bahwa Bank of England (BoE) akan menunggu hingga 2023 sebelum menaikkan Suku Bunga Bank dari rekor terendah 0,10%. Para ekonom mengatakan ada kemungkinan kenaikan akan datang lebih cepat dari itu. pada inflasi yang tinggi dan pemulihan ekonomi yang kuat. Namun hal itu tidak mendukung penguatan GBP pada saat ini.

Efek pada pasar keuangan dan rencana perdagangan : GBPUSD mengalami BEARISH.

SELL GBPUSD @1.38350, R1 : 1.38599, R2 : 1.38903 R3 : 1.39559,  TP1 : 1.37950, TP2 : 1.37590

Sumber :

https://www.cnbc.com/2021/08/16/theres-growing-support-within-the-fed-to-announce-the-tapering-of-bond-purchases-in-september.html

https://www.reuters.com/world/uk/bank-england-wait-until-2023-before-raising-rates-2021-08-16/

About Reza Aswin

Check Also

Krisis Bahan Bakar Membuat Warga Inggris Lebih Berhati Hati Dalam Berbelanja

Surabaya 12 Oktober 2021 Oleh: Leo Andre             Konsorsium Ritel Inggris mengatakan belanja ritel kehilangan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WhatsApp Hubungi Kami