Inggris Menghadapi Pertumbuhan Ekonomi Yang Lambat Serta Inflasi Tinggi Seteleh Pandemi Dan Brexit

Surabaya,10 November 2021

Oleh: Leo Andre

Editor : Steven G. Tunas

            Ekonomi Inggris berisiko mengalami stagnasi dan inflasi yang lengket selama beberapa tahun mendatang karena hambatan rantai pasokan yang terus-menerus dan hambatan dari Brexit.Inflasi diperkirakan akan mencapai sekitar 5% tahun depan.Tentunya hal ini juga di sebakan oleh kurang nya tenaga kerja di sektor tenaga kerja karena kurangnya imigrasi Uni Eropa dan investasi bisnis yang lebih rendah daripada yang akan terjadi tanpa Brexit juga akan membatasi pertumbuhan dan produktivitas di masa depan.

            Inflasi harga bahan makanan Inggris adalah 2,1% dalam empat minggu hingga 31 Oktober, level tertinggi sejak Agustus 2020, kata peneliti pasar Kantar pada SelasaKantar mengatakan warga Inggris sedang mempersiapkan Natal awal tahun ini, dengan 4,7 juta rumah tangga membeli pai cincang pada Oktober dan 1,6 juta membeli puding Natal. Penjualan unggas beku juga 27% lebih tinggi dari tahun ke tahun dalam empat minggu terakhir.

            Bahaya lebih lanjut adalah sengketa perdagangan dengan UE, yang dapat dipicu dalam beberapa minggu karena ketidaksepakatan atas pengaturan bea cukai untuk provinsi Inggris di Irlandia Utara.Perselisihan seperti itu akan mengintensifkan masalah rantai pasokan dan melemahkan sterling, mendorong inflasi dan meningkatkan kemungkinan itu mengakar.

            Bank sentral salah langkah investor dan mempertahankan suku bunga minggu lalu setelah pernyataan dari gubernur ditafsirkan oleh pasar sebagai sinyal kenaikan biaya pinjaman bulan ini.

Dampak Terhadap Pasar: GBP/USD Bearish

Entry Sell

R1: 1.363427

R2: 1.368114

R3: 1.373485

Take Profit:

S1: 1.34061

S2: 1.331033

S3: 1.322192

 

Sumber Berita:

https://www.reuters.com/world/uk/uks-niesr-warns-stagnation-risk-supply-chain-problems-2021-11-09/

https://www.reuters.com/world/uk/grocery-price-rises-turn-up-heat-british-consumers-kantar-research-2021-11-09/

About Reza Aswin

Check Also

The FED Diperkirakan Akan Menaikkan Suku Bunga Untuk Menekan Laju Inflasi

Muhammad Rizky : 24/01/22   Goldman Sachs mengharapkan Federal Reserve untuk lebih agresif, yaitu dengan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WhatsApp Hubungi Kami