Wednesday , 30 November 2022

Inggris menjadi ‘negara pasar berkembang,’ kata analis

Jakarta, 10 Agustus 2022, 7:21 WIB

Ketidakstabilan politik, gangguan perdagangan, krisis energi dan inflasi yang meroket menjadikan Inggris sebagai “negara pasar berkembang,” menurut Saxo Bank.  Bank of England memperingatkan pekan lalu bahwa ekonomi Inggris akan memasuki resesi terpanjang sejak krisis keuangan global pada kuartal keempat, memimpin PDB 2,1% lebih rendah. Sementara itu, inflasi diproyeksikan mencapai puncaknya di atas 13% pada Oktober . Seorang perdana menteri baru akan diumumkan pada 5 September setelah pengunduran diri Boris Johnson, dengan kandidat Konservatif Liz Truss dan Rishi Sunak bersaing untuk mendapatkan kunci 10 Downing St. saat negara itu menghadapi krisis biaya hidup dan penurunan tajam dalam hidup standar pada catatan.

Batas harga energi Inggris akan naik 70% lagi pada bulan Oktober, mendorong tagihan energi di atas £ 3.400 ($ 4.118) per tahun dan mendorong jutaan rumah tangga ke dalam kemiskinan, dengan peningkatan lebih lanjut ke batas yang diharapkan awal tahun depan.

Negara ini juga telah berjuang melawan gangguan perdagangan karena Brexit dan kemacetan terkait Covid . Satu-satunya faktor yang hilang dari karakterisasi sebagai negara pasar berkembang, kata Dembik, adalah krisis mata uang, dengan pound Inggris memegang teguh meskipun ada tantangan ekonomi makro.

“Itu hanya turun 0,70% terhadap euro dan 1,50% terhadap dolar AS selama seminggu terakhir. Taruhan kami: setelah selamat dari ketidakpastian Brexit, kami tidak melihat apa yang bisa mendorong pound sterling jatuh bebas.”

Namun, dia menyarankan bahwa semua indikator utama menunjukkan lebih banyak rasa sakit ke depan bagi ekonomi Inggris. Misalnya, pendaftaran mobil baru – sering dianggap sebagai indikator utama kesehatan ekonomi Inggris – turun dari 1,835 juta pada Juli 2021 menjadi 1,528 juta bulan lalu.

Baca Juga :   EURUSD Bearish, Kasus COVID-19 di Amerika Serikat turun tajam

“Ini merupakan level terendah sejak akhir 1970-an. Resesi akan panjang dan dalam. Tidak akan ada pelarian yang mudah. Ini yang paling mengkhawatirkan, menurut kami. Bank of England menilai kemerosotan akan berlangsung dengan PDB masih 1,75% di bawah level saat ini pada pertengahan 2025,” kata Dembik.

Satu-satunya hiburan, menurut bank investasi Denmark, adalah bahwa kenaikan suku bunga yang diharapkan Bank of England pada bulan September – yang akan menjadi yang ketujuh berturut-turut – bisa menjadi yang terakhir.

Bank of England telah memproyeksikan pendapatan rumah tangga pasca pajak nyata akan turun 3,7% di tahun 2022 dan 2023, dengan rumah tangga berpenghasilan rendah yang paling terpukul, dan Dembik menyoroti temuan IMF baru-baru ini bahwa rumah tangga termiskin di Inggris termasuk yang paling terpukul di Eropa. oleh lonjakan biaya hidup.

Kesimpulan:

GBP melemah karena ketidakstabilan politik, gangguan perdagangan dan krisis energy. Inggris diperkirakan akan memasuki resesi pada kuartal keempat.

Efek terrhadap pasar : Tren Bearish untuk GBP

Pasangan pair untuk di trade : GBPCHF (SELL)

Indikator Angka Ekonomi:

GBP : -2,86

CHF : +0,20

About Reza Aswin

Check Also

Dollar Kanada Akan Terpengaruh Pelemahan Harga Minyak

Rio Wibawa Instagram: @rw_fxfunda Jakarta, 21 November 2022, 11:14 WIB Harga minyak dunia kembali turun …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WhatsApp Hubungi Kami