Saturday , 22 June 2024

Kenaikan Iklan Pekerjaan dan Harga Rumah di Australia Membuat AUDUSD Menguat

Tangerang, 04 Mei 2021 08.30 WIB oleh Suzan Tengkar.

 

Pada Bulan April, Iklan pekerjaan Australia naik selama 11 bulan berturut-turut  untuk mencapai level tertinggi dalam 12 tahun, ini menunjukkan permintaan yang kuat akan tenaga kerja akan menahan penghapusan beberapa program dukungan darurat pemerintah. Angka hari Senin dari Grup Perbankan Australia dan Selandia Baru (ANZ.AX) menunjukkan total iklan pekerjaan tumbuh 4,7% di bulan April dari Maret, ketika mereka naik 7,8%. Pengangguran turun jauh lebih cepat daripada pembuat kebijakan yang diperkirakan mencapai 5,6% pada Maret, turun dari puncak pandemi 7,5% yang dicapai pada Juli tahun lalu.

Reserve Bank of Australia bertujuan untuk mendorong pengangguran turun menjadi 4% atau bahkan lebih rendah dengan harapan pada akhirnya mengangkat pertumbuhan upah dan inflasi setelah bertahun-tahun memperoleh keuntungan yang hangat.

Harga rumah Australia mengalami kenaikan solid  di bulan April meskipun laju kenaikan sedikit melambat karena adanya masalah keterjangkauan. Dengan harga rumah naik lebih cepat daripada pendapatan, sepertinya sektor pasar yang sensitif terhadap harga, seperti pembeli rumah pertama dan rumah tangga berpenghasilan rendah, merasa lebih sulit menabung untuk deposit dan biaya transaksional. Pembeli telah didorong oleh prospek biaya pinjaman, dengan Reserve Bank of Australia berulang kali mengatakan suku bunga kemungkinan akan tetap pada level terendah bersejarah 0,1% hingga setidaknya 2024.

Baca Juga :   Vaksin ke tiga disetujui Amerika, Varian Virus Corona dari Manaus Terdeteksi di Inggris

Bank Sentral Amerika Serikat (AS)  The Fed  memutuskan untuk mempertahankan suku bunga jangka pendek di level 0,25%. Hal ini dilakukan untuk mendukung pemulihan ekonomi. Fed Jerome Powell mengatakan pemulihan “tidak merata dan jauh dari selesai”. Meskipun ia mencatat bahwa tekanan inflasi dapat meningkat dalam beberapa bulan mendatang, “kenaikan harga yang hanya terjadi satu kali ini cenderung hanya memiliki efek sementara pada inflasi”.

Kesimpulan :

Iklan pekerjaan dan harga rumah Australia yang mengalami kenaikan menandakan pemulihan ekonomi di negara tersebut sehingga dapat embuat mata uang Australia menguat. Sedangkan kebijakan moneter yang ditetapkan The Fed tetap mempertahankan suku bunga dan QE membuat USD tetap melemah.

 

Trading Plan :

Buy Limit AUDUSD di 0.7658 – 0.7719 dan Take Profit di 0.7780 – 0.7841

 

Strategi Plan :

Support          : 0.7658, 0.7682, 0.7719

Resistance    : 0.7780, 0.7804, 0.7841

About Reza Aswin

Senior Fundamental Analyst. 20 tahun berkecimpung di dunia trading forex, komoditi, dan hingga kini aktif menjadi analis fundamental.

Check Also

Rapat FOMC Sesuai Ekspektasi Pasar

Jakarta, 13 Juni 2024 By. Reza Aswin Apa yang terjadi di pasar Akhirnya Fed meliris …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WhatsApp Hubungi Kami