Lonjakan Dollar Karena Investor Bertaruh Pada Pengurangan Likuiditas Membuat Wall Street dan Nasdaq Terjatuh Dalam

Surabaya, 20 January 2022

Oleh:Leo Andre D

Editor : Steven G. Tunas

 

Indeks utama Wall Street berakhir turun tajam pada hari Rabu, dengan Nasdaq yang padat teknologi mengkonfirmasi itu dalam koreksi, setelah serangkaian pendapatan perusahaan yang beragam dan karena investor terus khawatir tentang imbal hasil Treasury AS yang lebih tinggi dan Federal Kebijakan pengetatan moneter cadangan. Saham telah memulai dengan awal yang sulit pada tahun 2022, karena kenaikan cepat dalam imbal hasil Treasury di tengah kekhawatiran The Fed akan menjadi agresif dalam mengendalikan inflasi terutama memukul saham teknologi dan pertumbuhan. Meski demikian pinjaman rumah paling populer AS naik untuk minggu keempat berturut-turut pekan lalu, dengan biaya pinjaman real estat perumahan sekarang menjadi yang tertinggi dalam hampir dua tahun karena pasar keuangan mengantisipasi bahwa The FED akan menaikkan suku bunga lebih cepat. Mortgage Bankers Association pada hari Rabu mengatakan ukuran mingguan rata-rata tingkat kontrak pada hipotek suku bunga tetap 30-tahun naik menjadi 3,64% dalam pekan yang berakhir 14 Januari dari 3,52% seminggu sebelumnya. Itu adalah yang tertinggi sejak Maret 2020

 

Penurunan terjadi setelah Ketua Fed Jerome Powell mengatakan ekonomi AS siap untuk memulai kebijakan moneter yang lebih ketat dan data yang menunjukkan kenaikan inflasi tahunan terbesar dalam hampir empat dekade.Hal ini juga di dukung oleh pernyataan dari  Presiden AS Joe Biden pada Rabu mengatakan tepat bagi Federal Reserve untuk mengkalibrasi ulang dukungan yang diberikannya kepada ekonomi AS, sehubungan dengan kenaikan harga yang cepat dan kekuatan pemulihan, yang tentunya memberikan sinyal kuat bahwa penguatan dollar akan terjadi dalam waktu yang dekat.Pelaku pasar pun menyambut dengan para spekulan pasar moneter internasional dengan  posisi beli bersih dalam dolar senilai sekitar $20 miliar, mendekati yang paling bullish dalam dua tahun.

Dampak Terhadap Pasar:USD/CHF Bullish

Entry Buy

S1:  0.913273

S2: 0.911425

S3: 0.906872

Take Profit:

R1: 0.927063

R2: 0.933332

R3: 0.93828

Sumber Berita:

https://www.reuters.com/business/biden-says-its-appropriate-fed-recalibrate-support-us-economy-2022-01-19/

https://www.reuters.com/markets/us/dollar-churns-investors-bet-growth-outside-us-2022-01-19/

https://www.reuters.com/business/futures-gain-unitedhealth-bofa-rise-results-2022-01-19/

https://www.reuters.com/business/nasdaq-confirms-fourth-correction-since-pandemic-hit-2022-01-19/

https://www.reuters.com/world/us/us-mortgage-interest-rates-climb-4th-straight-week-2022-01-19/

 

About Reza Aswin

Check Also

Angka CPI Amerika Serikat Menurun, Namun Masih Melebihi Ekspektasi

Rio Wibawa Jakarta, 12 Mei 2022, 11:59 WIB   Tingkat inflasi Amerika Serikat yang dirilis …

Leave a Reply

Your email address will not be published.

WhatsApp Hubungi Kami