Penguatan USD Pasca Data Inflasi Dirilis

Analisa 13 April 2022 – Daniel Octavianus

Dolar rebound pada hari Selasa setelah mencerna data inflasi AS yang sedikit lebih lemah dari perkiraan, sementara euro memperpanjang kerugian menjelang pertemuan penetapan kebijakan di Bank Sentral Eropa. Gubernur Federal Reserve Lael Brainard mengatakan pada hari Selasa bahwa ada beberapa tanda pendinginan “selamat datang” dalam pembacaan inflasi terbaru, tetapi menekankan bahwa bank sentral masih melanjutkan serangkaian kenaikan suku bunga, serta upaya untuk memangkas keseimbangannya.

Jepang telah melaporkan kasus pertama omicron XE – jenis Covid-19 baru yang pertama kali terdeteksi di Inggris – sama seperti kasus subvarian di Inggris yang meningkat. Pada tanggal 5 April, 1.125 kasus XE telah diidentifikasi di Inggris, naik dari 637 pada tanggal 25 Maret.

Harga minyak ditutup lebih tinggi pada hari Selasa karena penguncian di Shanghai dilonggarkan dan karena produksi kondensat minyak dan gas Rusia turun ke level terendah 2020 dan OPEC memperingatkan tidak mungkin untuk mengganti potensi kehilangan pasokan dari Rusia.

Kepercayaan dan permintaan bisnis Selandia Baru memburuk pada kuartal pertama tahun ini karena kerusakan berkelanjutan yang ditimbulkan wabah COVID-19 terhadap perekonomian, sebuah think tank swasta mengatakan pada Selasa. 40% bersih dari perusahaan yang disurvei memperkirakan kondisi bisnis secara umum akan memburuk dibandingkan dengan 28% pesimisme pada kuartal sebelumnya.

Presiden Vladimir Putin mengatakan pada Selasa bahwa pembicaraan damai dengan Ukraina telah menemui jalan buntu. Dalam sinyal terkuat hingga saat ini bahwa perang akan berlangsung lebih lama, Putin mengatakan Kyiv telah menggagalkan pembicaraan damai dengan melakukan apa yang dia katakan sebagai klaim palsu atas kejahatan perang Rusia dan dengan menuntut jaminan keamanan untuk menutupi seluruh Ukraina.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson dan menteri keuangan Rishi Sunak akan didenda oleh polisi karena melanggar aturan penguncian COVID-19. Polisi mengatakan sebelumnya pada hari Selasa bahwa mereka akan mengeluarkan setidaknya 30 denda lagi untuk orang-orang yang menghadiri pertemuan di kantor dan kediaman Johnson yang melanggar aturan penguncian virus corona yang ketat, sehingga totalnya menjadi lebih dari 50.

Kesimpulan :

USD – dalam jangka panjang tetap menguat karena indikasi β€œon track”.

JPY – selain karena pembelian obligasi, sentimen Covid-19 jenis terbaru dapat terus melemahkan mata uang tersebut.

CAD – harga oil kembali mengalami penaikan yang cukup berarti karena sudah dilonggarkannya lockdown di Shanghai

NZD – dengan memburuknya kepercayaan dan permintaan bisnisΒ  pada kuartal pertama, membuat penurunan sementara dapat terjadi.

EUR – mata uang ini akan terus mengalami pelemahan selama tidak adanya kejelasan akan selesainya perang.

GBP – denda yang banyak kepada PM Boris serta menteri keuangan Sunak, membuat mata uang tersebut melemah karena krisis kepercayaan.

Perhatian Khusus
Apabila ingin mengambil pair NZD dan CAD harap menunggu karena NZD akan meeting pukul 09.00 dan CAD akan meeting pukul 21.00. Juga pada pair GBP akan keluar data CPI pada pukul 13.00.

Untuk esok hari akan ada meeting ECB pukul 18.45

About Reza Aswin

Check Also

Angka CPI Amerika Serikat Menurun, Namun Masih Melebihi Ekspektasi

Rio Wibawa Jakarta, 12 Mei 2022, 11:59 WIB   Tingkat inflasi Amerika Serikat yang dirilis …

Leave a Reply

Your email address will not be published.

WhatsApp Hubungi Kami