Chevron dan Exxon membahas merger tahun lalu setelah pandemi Covid menghancurkan harga minyak

Nur Endah Rini, Surabaya 1 Pebruari 2021, 07.00 WIB

 

CEO Chevron dan ExxonMobil tahun lalu membahas kemungkinan penggabungan kedua perusahaan, beberapa outlet melaporkan Minggu. The Wall Street Journal dan Reuters melaporkan bahwa CEO Chevron Michael Wirth dan CEO Exxon Darren Woods berbicara tentang prospek setelah pandemi Covid-19 mulai berdampak negatif pada harga minyak. Pembicaraan tidak sedang berlangsung dan digambarkan sebagai pendahuluan, menurut Journal.

Kapitalisasi pasar Chevron adalah $ 164 miliar, dan Exxon adalah $ 189 miliar, yang berarti bahwa perusahaan gabungan tersebut akan bernilai di utara $ 350 miliar. Perusahaan gabungan tersebut akan menjadi perusahaan minyak dan gas terbesar kedua di dunia, setelah Saudi Aramco.

Harga minyak telah memulihkan sebagian besar kerugian mereka sejak turun pada bulan Maret, meskipun mereka tetap agak tertekan di tengah peluncuran vaksin yang lebih lambat dari perkiraan dan kekhawatiran varian virus corona baru.

https://www.cnbc.com/2021/01/31/chevron-and-exxon-discussed-merger-last-year-after-covid-pandemic-devastated-oil-prices-reports-say.html

Federal Reserve mempertahankan suku bunga acuannya mendekati nol menyusul kesimpulan dari pertemuan dua hari pada hari Rabu. Seiring dengan komitmen untuk suku bunga nol, bank sentral mengatakan akan terus membeli setidaknya $ 120 miliar obligasi sebulan. Pernyataan pasca rapat mencatat bahwa pertumbuhan telah “moderat dalam beberapa bulan terakhir.” Selain mengulangi keyakinannya bahwa jalur ekonomi bergantung pada perkembangan virus, pernyataan itu menambahkan “kemajuan vaksinasi” ke daftar pantauannya.

https://www.cnbc.com/2021/01/27/fed-decision-january-2021-rates-unchanged.html

Saham melihat sedikit kenaikan di Jepang dan Korea Selatan dan mundur di Australia. Data menunjukkan pemulihan China – salah satu titik terang dalam ekonomi global – terhambat oleh upaya untuk mengekang Covid-19. Dolar menguat terhadap mata uang utama lainnya. Dolar Australia tergelincir setelah Perth di negara bagian Australia Barat dikunci selama lima hari karena kasus virus korona. Hasil pada Treasury 10-tahun sedikit berubah sekitar 1,07%.

https://www.bloomberg.com/news/articles/2021-01-31/dollar-steady-stocks-head-for-cautious-start-markets-wrap?srnd=premium-asia

Score Ekonomi terakhir: USD 1, CAD 0

Pertumbuhan score ekonomi: USD 1, CAD 0

 

Efek Terhadap Pasar:

Pembahasan merger antara CEO Chevron dan ExxonMobil berimpact pada penurunan harga minyak dunia. Tentunya hal ini berpengaruh pada Canada sebagai penghasil minyak terbesar ke 3 dunia, sehingga berpotensi menurunkan nilai Tukar CAD.

Disamping itu pada saat The Fed tidak menaikkan suku bunga, maka investor tidak menaruh uangnya di bank, mereka akan mengalihkannya ke saham dan sebagian ke tunai.

Disamping itu sesuai yang disampaikan oleh ketua The Fed bahwa tidak ada yang lebih penting bagi perekonomian dari pada vaksinasi, maka tentunya keberhasilan dari vaksin terhadap penurunan tingkat kematian di USA akan mempercepat recovery perekonomian di USA. Kondisi ini berpotensi menaikan nilai tukar USD

Kondisi tersebut berpotensi menguatkan Pair USD CAD beberapa waktu ke depan.

 

Trading Plan:

Buy Limit  di 1.2691 – 1,2747  dan TP di 1.2855 – 1.2907

About Reza Aswin

Check Also

Pemulihan Ekonomi dan Kesuksesan Vaksin Covid-19 di Inggris Membuat Pairs GBPJPY Cenderung Bullish

Depok, 22 April 2021 ; 06.30 WIB by Daniel Octavianus Inggris telah sukses melakukan vaksinasi …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WhatsApp Hubungi Kami