Saturday , 25 September 2021

Kenaikan yields AS menguatkan Dolar sebelum pertemuan ECB dan WHO mengatakan Covid akan bermutasi seperti flu dan kemungkinan akan tetap ada

Jefri Sapto Agustinus

Denpasar, 08 September 2021

Setelah hampir satu bulan menyentuh level terendahnya di pekan lalu, akhirnya Dolar bergerak naik lebih jauh pada hari Selasa, imbas kenaikan imbal hasil Treasury AS yang mendorong investor untuk memangkas posisi dolar terhadap euro sebelum pertemuan Bank Sentral Eropa. minggu ini.

Pada hari Jumat, greenback jatuh ke level terendah sejak awal Agustus setelah laporan penggajian AS yang mengejutkan lembut mendorong analis untuk meningkatkan taruhan Federal Reserve tidak akan melepas rencana stimulusnya dalam beberapa bulan mendatang. Tetapi dolar telah naik dalam dua sesi terakhir. Greenback naik 0,33% pada hari Selasa menjadi 92,42, setelah menyentuh level terendah sejak 4 Agustus pada hari Jumat. “Federal Reserve menurut kami masih cenderung bergerak menuju tapering pada akhir tahun ini, ekonomi AS kemungkinan akan berkinerja relatif kuat, jadi pandangan kami adalah penurunan dolar kecil, kelemahan dolar kecil mungkin merupakan peluang beli,” katanya. .

Dolar juga diuntungkan dari kenaikan imbal hasil Treasury AS dengan pemerintah AS menjual utang baru minggu ini, termasuk $58 miliar dalam surat utang tiga tahun, $38 miliar dalam surat utang 10-tahun dan $24 miliar dalam obligasi 30-tahun. Imbal hasil 10-tahun AS, yang berada di sekitar 1,299% sebelum rilis data hari Jumat, berdiri sekarang di 1,373%.

Pada hari yang sama pejabat kesehatan global mengatakan Covid-19 kemungkinan “akan tinggal bersama kita” karena virus terus bermutasi di negara-negara yang tidak divaksinasi di seluruh dunia dan harapan sebelumnya untuk memberantasnya berkurang “Saya pikir virus ini akan tetap bersama kita dan akan berkembang seperti virus pandemi influenza, akan berkembang menjadi salah satu virus lain yang mempengaruhi kita,” Dr. Mike Ryan, direktur eksekutif Program Darurat Kesehatan Organisasi Kesehatan Dunia , katanya dalam jumpa pers.

Pejabat di badan kesehatan global itu sebelumnya mengatakan vaksin tidak menjamin dunia akan membasmi Covid-19 seperti halnya virus lainnya. Beberapa pakar kesehatan terkemuka, termasuk kepala penasihat medis Gedung Putih Dr. Anthony Fauci dan Stephane Bancel, CEO pembuat vaksin Covid Moderna , telah memperingatkan bahwa dunia harus hidup dengan Covid selamanya, seperti halnya influenza.

“Orang-orang mengatakan kami akan menghilangkan atau membasmi virus,” kata Ryan. “Tidak, kami tidak, sangat, sangat tidak mungkin.” Jika dunia mengambil langkah awal untuk menghentikan penyebaran virus, situasi hari ini bisa sangat berbeda, kata pejabat WHO. “Kami memiliki peluang di awal pandemi ini,” Maria Van Kerkhove, pimpinan teknis WHO untuk Covid-19, mengatakan Selasa. “Pandemi ini tidak perlu seburuk ini.”

 

Kesimpulan:

Kenaikan yields AS menguatkan Dollar dan dengan statement WHO bahwa kita harus hidup berdampingan dengan Covid-19 seperti Influenza yang terus bermutasi membuat masyarakat global tidak perlu takut lagi akan pandemi ini.

 

Efek terhadap Pasar: Tren Bearish untuk Gold

 

Pasangan Pair untuk ditrade: XAU/USD

 

Timeframe: D1

Target Open Posisi

Resistance 1: 1816.58

Resistance 2: 1839.43

Resistance 3: 1851.6

 

Target Take Profit

Support 1: 1781.56

Support 2: 1769.39

Support 3: 1746.54

 

Sumber:

https://www.reuters.com/world/americas/dollar-gains-us-yields-rise-before-ecb-meeting-2021-09-07/

https://www.cnbc.com/2021/09/07/who-says-covid-is-here-to-stay-as-hopes-for-eradicating-the-virus-diminish.html

About Reza Aswin

Check Also

Harga Gas kembali menguat yang berdampak kepada Ekonomi inggris

Surabaya,20 September 2021 Oleh:Leo Andre Inggris pada Sabtu mengatakan akan bekerja sama dengan industri energi …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WhatsApp Hubungi Kami